Komunitas PJCC Kenalkan Kuliner Papua ke Kancah Dunia

Komunitas PJCC Kenalkan Kuliner Papua ke Kancah Dunia

PAPUA Jungle Chef Community (PJCC) menempuh beragam cara sebagai upaya untuk membumikan kuliner tradisional Papua ke kancah dunia. Komunitas yang memiliki moto “Hutan adalah pasar” ini menyatukan para chef dari Sorong hingga Merauke untuk mempromosikan kuliner Papua yang mulai ditinggalkan agar tidak punah.

Komunitas ini diprakarsai Charles Toto, seorang chef yang kembali ke kampung halaman karena merasa mendapatkan panggilan jiwa setelah merantau ke Sumtera, Bali, dan Jakarta.

Charles Toto juga disebut sebagai perawat kuliner Papua karena upayanya sicbo dadu online membuat kuliner Papua tetap eksis dan mendunia dengan menjadi chef yang bertugas untuk melayani tamu asing dari berbagai negara.

Upaya membumikan kuliner Papua dimulai pada 1997 ketika ia mendapat kesempatan untuk mendampingi turis asing untuk mengeksplorasi Papua.

Komunitas PJCC Kenalkan Kuliner Papua

“Kegiatan ini saya lakukan mulai dari tahun 1997 ketika saya mendapat kesempatan membantu satu travel namanya Genetic Expedition Tour untuk melakukan trip bersama turis asing berkeliling di wilayah Papua,” ujarnya saat memberikan pemaparan dalam webinar yang diselenggarakan The Samdhana Institute pada 23 November 2020 dalam serial CangKir KoPPI (Berbincang dan Berpikir Kreatif Kelompok Perempuan dan Pemuda Inspiratif) dengan mengangkat topik “Merawat Kuliner Papua sehingga Tidak Punah Bahkan Mendunia” melalui aplikasi Zoom.

Selain itu, upaya membumikan kuliner Papua didukung oleh media-media internasional yang melakukan penelitian dan membuat film dokumenter tentang kuliner Papua.

“Tamu yang pernah kami dampingi yaitu beberapa TV internasional seperti Discovery Channel, National Geographic, dan CNN (Cable News Network),” tuturnya.

Melalui PJCC dan media-media itu, seni budaya, adat istiadat serta kuliner Papua diharapkan dapat sampai pada telinga masyarakat global sekaligus menjadi kebanggaan masyarakat Indonesia, khususnya Papua di kancah internasional.

Leave a Reply